Breaking News
Kabupaten Batang Kembali Raih Opini WTP dalam Laporan Keuangan Tahun 2023 Raperda RPJPD 2025-2045 Dibahas dalam Rapat Paripurna DPRD Kendal PT Sukorintex Kabupaten Batang Menyangkal Tuduhan Pencemaran Sungai di Depok Masyarakat Kabupaten Batang Apresiasi Dinas Lingkungan Hidup dalam Membersihkan Sampah di Aliran Sungai Gendingan Komjen Pol Drs.Agus Andrianto,S.H.,M.H. Mengucapkan Selamat Hari Lahir Pancasila Mphnews- Jakarta, 1 Juni 2024 – Komisaris Jenderal Polisi Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H., Wakil Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia, mengucapkan selamat Hari Lahir Pancasila kepada seluruh rakyat Indonesia. Dalam pernyataannya, beliau menekankan pentingnya makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam dasar negara Pancasila. Pancasila, sebagai falsafah negara Indonesia, merupakan landasan dan panduan bagi seluruh warga negara Indonesia dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Nilai-nilai luhur seperti Ketuhanan Yang Maha Esa, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, serta keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah landasan utama dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Komjen Pol Drs. Agus Andrianto juga menegaskan pentingnya menjaga keutuhan dan keberagaman bangsa Indonesia. Dalam situasi yang penuh tantangan seperti saat ini, solidaritas, persatuan, dan gotong royong antarwarga negara menjadi kunci utama dalam mengatasi berbagai masalah dan tantangan yang dihadapi bersama. Beliau juga mengajak seluruh elemen masyarakat untuk terus mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, serta menjunjung tinggi semangat persatuan dan kesatuan dalam keberagaman. Sebagai wakil Kepala Kepolisian Negara, Komjen Pol Drs. Agus Andrianto menegaskan komitmen Polri untuk terus berperan aktif dalam menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat, serta melindungi seluruh warga negara Indonesia tanpa pandang bulu. Di akhir pernyataannya, Komjen Pol Drs. Agus Andrianto mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk bersama-sama membangun bangsa yang lebih maju, adil, dan sejahtera sesuai dengan semangat dan nilai-nilai Pancasila. Selamat Hari Lahir Pancasila, semoga semangat dan nilai-nilai luhur Pancasila senantiasa menginspirasi langkah kita menuju masa depan yang lebih baik bagi bangsa dan negara Indonesia.

Menkumham Tinjau Pembangunan Lapas Baru di Nusakambangan

Mphnews.id-NUSAKAMBANGAN – Menteri Hukum dan HAM RI, Yasonna H. Laoly, melakukan kunjungan ke Pulau Nusakambangan, Selasa (14/12). Kunjungan Menkumham kali ini dalam rangka meninjau pembangunan Lembaga Pemasyarakatan yang ada di pulau tersebut.

Pembangunan Lapas baru di Nusakambangan yaitu Lapas Maksimum Sekuriti Ngaseman, Lapas Maksimum Sekuriti Glandakan, dan Lapas Minimum Sekuriti Nirbaya.

Mendampingi kunjungan Menkumham kali ini Direktur Jenderal Pemasyarakatan Reynhard Silitonga, Sesditjen Pemasyarakatan Heni Yuwono, Direktur Keamanan dan Ketertiban Abdul Aris, Direktur Perawatan Kesehatan dan Rehabilitasi Muji Raharjo, dan Kepala Biro Umum A.A. Gede Krisna. Sementara dari Kantor Wilayah Kemenkumham Jawa Tengah, Kakanwil A. Yuspahruddin, PLT  Kepala Divisi Pemasyarakatan Supriyanto dan Kepala Lapas Kelas I Batu Jalu Yuswa Panjang.

Tinjauan Menkumham yang disertai hujan gerimis ini diawali pada pembangunan Lapas Maksimum Ngaseman, dan dilanjutkan di Lapas Maksimun Glandakan.

Menkumham Yasonna dalam keterangannya usai melakukan peninjauan mengatakan jika pembangunan Lapas baru tersebut antara lain untuk mengatasi permasalahan over kapasitas yang kerap dialami oleh Lapas dan Rutan di seluruh Indonesia.

“Salah satu upaya kita antara lain karena over kapasitas yaitu kita harus membangun. Tapi kita lihat mahal sekali. Karena mayoritas 50% lebih kasus narkoba, maka penyelesaian tentang narapidana narkoba ini harus kita pikirkan,” ujar Menkumham.

Lebih lanjut ia menambahkan bahwa permasalahan over kapasitas tidak hanya dengan membangun lapas baru namun juga diperlukan upaya antara lain melalu revisi Undang-Undang narkotika.

“Di samping pembangunan Lapas tentunya kita juga membuat rencana-rencana retribusi, pembinaan kemandirian dan juga akar masalahnya kami akan merevisi Undang-Undang narkotika,” paparnya.

“Revisi Undang-Undang narkotika menjadi salah satu yang kita selesaikan untuk menyelesaikan masalah di hulu tentang narkotika. Tujuan kita adalah para pemakai itu ketimbang dibawa ke dalam (lapas) lebih bagus kita rehabilitasi. Kita harapkan, mudah-mudahan tahun depan masuk dalam Prolegnas” lanjut Yasonna menambahkan.

Ditanya tentang besaran anggaran pembangunan Lapas baru, Menkumham mengatakan jika pembangunan lapas membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

“Makanya saya mengatakan kalau kita berkejar-kejaran membangun Lapas dengan jumlah kejahatan yang ada, keuangan negara tidak akan mampu. Anggaran 131 miliar, belum untuk peralatan-peralatan seperti kasur, pembinaan dan lain-lain. Jadi memang mahal sekali. Karena narkoba, ini maksimum sekuriti, ada narkoba dan bandar. Mudah-mudahan kalau ada anggaran nanti dan uang kita cukup akan kita bangun lagi. Karena tanah kita di Nusakambangan ini 21000 ha,” jelasnya.

Menurutnya akar masalah yang harus diselesaikan terkait pemidanaan adalah melalui pendekatan restorative justice.

“Maka saya pikir program pembinaan yang harus kita lakukan, pendekatan dan paradigma untuk melihat analisis penyebab-penyebab kejahatan dan pidana ini memang harus berkelakuan baik daripada kita pelihara di dalam dengan biaya yang sangat besar. Tentu dengan asesmen,” ungkap Yasonna.

Menutup penjelasannya, Yasonna berharap kejadian di Lapas Tangerang menjadi pembelajaran sekaligus untuk dilakukan evaluasi.

“Kita akan memetakan seluruh permasalahan yang ada di Lapas. Peristiwa Lapas Tanggerang tentu menjadi pembelajaran untuk kita, kami harus menyiapkan anggaran untuk perbaikan perbaikan peralatan listrik untuk lapas-lapas yang sudah tua. Kalau cukup uang tentu bangun baru. Tapi kan kembali kita harus banyak skala prioritas pemerintah lain untuk pembangunan ekonomi,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *